Essay: Tugas pertemuan 8 (KL111A)

Pertanyaan :

Buatlah tulisan tentang Mikrokontroler MCS-51, minimal 5 lembar
bila sudah selesai kirim tiket untuk konfirmasi selesai mengerjakan tugas 8 by email diah.aryani@raharja.info

Jawaban :

 MIKROKONTROLER MCS-51

Sebuah mikroprosesor yang digabungkan dengan input-output (I/O) dan memori (Random Access Memory/Read Only Memory) akan membentuk sebuah sistem mikrokomputer. Dari pemikiran CPU yang dapat dikonstruksi dalam sebuah IC tunggal, maka sebuah mikroprosesor, I/O dan memori dapat pula dibangun dalam tingkatan IC. Konstruksi ini menghasilkan Single Chip Microcomputer (SCM). SCM inilah yang disebut sebagai mikrokontroler.

Tahun 1976 Intel meluncurkan mikrokontroler pertama yang disebut seri MCS-48 yang berisi lebih dari 17.000 transistor, hingga saat ini seri ini masih banyak digunakan untuk aplikasi khusus. Seiring perkembangan mikroprosesor, mikrokontroler juga mengalami perkembangan pesat seperti turunan MCS-51, 68HC11, mikrokontroler PIC, Fujitsu dan sebagainya.

Pada awal perkembangannya, mikroprosesor dibuat menurut kebutuhan aplikasi yang lebih spesifik, dalam hal ini mikroprosesor dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu :

  • Mikroprosesor RISC (Reduced Instruction Set of Computing) dan CISC (Complex Instruction Set of Computing). Jenis ini yang digunakan untuk pengolahan informasi dengan perangkat lunak yang rumit dan digunakan untuk kebanyakan PC (Personal Computer) saat ini.
  • Pengolah Sinyal Digital, DSP (Digital Signal Processor). Memiliki perangkat lunak dan perangkat keras yang ditujukan untuk mempermudah proses pengolahan sinyal-sinyal digital. DSP digunakan pada perangkat audio dan video modern seperti VCD, DVD,home theatredan juga pada kartu-kartu multimedia di komputer.
  • Mikrokontroler, adalah mikroprosesor yang dikhususkan untuk instrumentasi dan kendali. Contoh penggunaannya adalah sebagai pengendali motor, berperan seperti PLC (Programmable Logic Controller), pengaturan pengapian dan injeksi bahan bakar pada kendaraan bermotor atau alat pengukur otomatis suatu besaran seperti suhu, tekanan, kelembaban dan lain-lain.

Dalam perkembangan yang begitu cepat, batasan-batasan tersebut menjadi kabur, seperti definisi mini, mikro dan mainframe komputer. Beberapa mikrokontroler disebut embedded processor, atau embedded processor adalah mikrokontroler, artinya prosesor yang diberikan program khusus yang selanjutnya diaplikasikan untuk akuisisi data dan kendali khusus, juga bisa diprogram ulang. Beberapa mikrokontroler modern juga sudah dilengkapi dengan DSP atau terdapat pula mikrokontroler yang tergolong RISC seperti mikrokontroler AVR (Alf and Vegard’s Risc processor).

Mikrokontroler adalah suatu chip yang dibuat dengan ciri khasnya, umumnya adalah :

  • Memiliki memori yang relatif sedikit. Penggunaan mikrokontroler untuk keperluan instrumentasi khusus membuatnya tidak efisien jika menggunakan memori yang besar namun tidak terpakai.
  • Memiliki unit I/O langsung. Berbeda dengan mikrokomputer yang unit I/O-nya dapat dikonfigurasi lebih lanjut, mikrokontroler mempunyai unit I/O yang terintegrasi dan berhubungan langsung dengan mikroprosesornya.
  • Program atau perangkat lunaknya relatif sederhana. Sesuai fungsi yang dibuat untuk tujuan khusus, mikrokontroler hanya membutuhkan program yang sederhana untuk menjalankan fungsinya.
  • Pemroses bit, ketimbang byte. Dengan memori yang sedikit dan implementasi perangkat lunak yang sederhana, mikrokontroler lebih cenderung digunakan untuk memproses bit (binary digit) dibandingkan byte (8 bit), untuk kemudian setiap bit disalurkan ke setiap jalur keluaran I/O pada pin-pin yang dimilikinya.
  • Beberapa varian memiliki memori yang tidak hilang bila catu padam didalamnya untuk menyimpan program.

Sedangkan dalam hal aplikasi, sistem mikrokontroler memiliki karakteristik sebagai berikut :

  • Memiliki program khusus yang disimpan dalam memori untuk aplikasi tertentu, tidak seperti PC yang multifungsi karena mudahnya memasukkan program. Program mikrokontroler relatif lebih kecil daripada program-program pada PC.
  • Konsumsi daya kecil.
  • Rangkaian sederhana dan kompak.
  • Murah, karena komponen yang digunakan sedikit.
  • Unit I/O yang sederhana, misalnya keypad, LCD, LED, latch.
  • Lebih tahan terhadap kondisi lingkungan ekstrim misalnya temperatur, tekanan, kelembaban dan sebagainya.

Intel 8048 adalah SCM yang pertama, dipasarkan pada tahun 1976, ini merupakan cikal bakal dari mikrokontroler. Keluarga dari 8048 adalah 8021, 8022, 8048, dan 8049 yang hingga saat ini masih digunakan pada alat-alat kedokteran modern dan digunakan pada keyboard IBM PC untuk scanning tombol-tombolnya. Versi 8748 memiliki EPROM 1 kByte untuk menyimpan programnya. Keluarga mikrokontroler pertama ini dikenal dengan nama MCS-48. Generasi kedua mikrokontroler 8 bit adalah keluarga mikrokontroler 8051 di tahun 1980, dengan nama MCS-51 dan diklaim sebagai standar mikrokontroler untuk industri yang menguasai lebih dari 60% pasar mikrokontroler dan menjadi inti bagi terciptanya mikrokontroler produk lainnya. Generasi ketiga adalah mikrokontroler 16 bit, seri MCS-96 yang dapat melakukan operasi 16 bit serta penambahan kemampuan dan kecepatan proses yang ditingkatkan. Kini jutaan chip telah digunakan di seluruh dunia untuk pengendalian proses-proses dan instrumentasi.

Seri MCS-51 sederhana, murah dan mudah didapat di pasaran, cukup untuk aplikasi sederhana bagi pencinta elektronik maupun aplikasi di industri. Chip ini kemudian dikembangkan menjadi beberapa seri dengan berbagai kemampuan seperti pada 8031, 80C31, 8051AH dan 8751.

Beberapa perusahaan produsen semikonduktor membuat variannya atas lisensi Intel, yaitu suatu chip yang dapat menjalankan bahasa dan fitur 8051 ditambah dengan kemampuan dan kemudahan khusus. Perusahaan tersebut antara lain AMD, Atmel, Dallas, Matra, OKI, Philips, Siemens, ISS. Produk Philips memberikan tambahan adanya ADC (Analog to Digital Converter) dan generator PWM (Pulse Width Modulation), sedangkan Dallas mempercepat detak (clock) dan siklus mesin, Atmel membuat mikrokontroler yang menggunakan memori Flash dan harganya relatif murah.

  1. PERINTAH DASAR MCS-51

Perintah dasar yang biasa digunakan pada uController MCS-51 adalah sebagai berikut:

  1. clr (clear)

format : clr a

(mereset atau memberi nilai 00h pada akumulator)

clr rx

(mereset atau memberi nilai 00h pada register x)

Contoh: clr r0

clr py

(mereset atau memberi nilai 00h pada port y)

Contoh: clr p1

clr

(mereset atau memberi nilai 00h pada alamat tertentu)

Contoh: clr 4ah

  1. mov

format : mov a, px

(menyalin isi data pada port x ke dalam akumulator)

Contoh: mov a, p3

mov px, #

(menyalin suatu nilai 8-bit ke port x)

Contoh: mov p0, #0feh

mov px, ry

(menyalin isi data yang nilainya terdapat pada register y ke dalam port x)

Contoh: mov p3, r5

  1. setb (set bit)

format : setb px.y

(menset atau memberikan logika 1 pada port x.y)

Contoh: setb p1.0

  1. call

Call terbagi menjadi dua format yaitu acall (absolute call) dan lcall (long call), perbedaannya hanya pada kemampuan jauh dekatnya pemanggilan subrutin. Seandainya penggunaan acall hanya mampu memanggil sampai alamat 100h maka untuk lcall dapat lebih dari itu, namun juga untuk penggunaan lcall membutuhkan memori dan siklus mesin yang lebih banyak.

Saat perintah call dijalankan, isi register PC (Program Counter) akan disimpan ke dalam stack dan digantikan dengan alamat subrutin yang dipanggil. Saat subrutin berakhir dengan ditandai perintah ret (return) register PC akan diisi kembali oleh isi dari stack, dan mikrokontroler akan menjalankan perintah di bawah baris perintah call tadi.

Format : acall

(perintah untuk memanggil program pada subrutin)

Contoh: acall cinta

lcall

(perintah untuk memanggil program pada subrutin)

Contoh: lcall komputer

Cat.: Penggunaan subrutin sebaiknya menggunakan kata, untuk kata-katanya sesuka pemrogram boleh menggunakan nama sendiri, nama kota ataupun nama-nama lainnya.

  1. jmp (jump)

Jmp juga terbagi menjadi dua format yaitu sjmp (short jump) dan ljmp (long jump), untuk pengunaannya sama seperti format call pada penjelasan di atas, hanya saja jump merupakan lompatan sederhana yang tidak dapat mengembalikan nilai register PC seperti perintah call.

Format : sjmp

(lompat atau jalankan langsung program yang berada pada label suatu subprogram)

Contoh: sjmp kamu

sjmp

(lompat atau jalankan langsung program yang berada pada suatu alamat memori)

Contoh: ljmp 100h

  1. djnz (decrement and jump if not zero)

format : djnz rx,

(kurangi nilai isi data pada register x dan bila nilainya belum mencapai 0 maka akan dilakukan lompatan ke label subprogram)

Contoh: djnz r7, gaul

(kurangi nilai isi data pada register R7 dan bila nilainya belum mencapai 0 maka dilakukan lompatan ke subprogram dengan label gaul)

  1. jnb (jump if not bit set)

format : jnb px.y,

(lompat ke label subprogram bila nilai port x.y berlogika LOW atau mempunyai nilai 0)

Contoh: jnb p1.0, go

Cat.: jnb hanya bisa dijalankan dengan operand yang berkapasitas 1 bit.

  1. cjne (compare and jump if not equal)

format : cjne a, xyz,

(bandingkan apakah nilai akumulator sama dengan nilai xyz, bila nilainya tidak sama maka lompat ke label subprogram)

Contoh: cjne a, #0fh, keren

cjne rv, xyz,

(bandingkan apakah nilai register v sama dengan nilai xyz, bila nilainya tidak sama maka lompat ke label subprogram)

Contoh: cjne r1, #0ach, ganteng

  1. rr (rotate right)

rl (rotate left)

format : rr a

(geser ke kanan 1 bit pada isi akumulator)

rl a

(geser ke kiri 1 bit pada isi akumulator)

rr rx

(geser ke kanan 1 bit pada isi register x)

rl rx

(geser ke kiri 1 bit pada isi register x)

  1. inc (increment)

dec (decrement)

format : inc a

(menambahkan nilai 1 bit pada akumulator)

dec a

(mengurangi nilai 1 bit pada akumulator)

inc rx

(menambahkan nilai 1 bit pada register x)

dec rx

(mengurangkan nilai 1 bit pada register x)

Cat : untuk perintah yang menggunakan decrement, increment, rotate, compare hanya dapat dilakukan oleh akumulator maupun register saja. Bila nilai pada suatu port ingin dilakukan perintah diatas maka port tersebut wajib disalin terlebih dahulu kedalam akumulator atau register dengan menggunakan perintah mov.

  • Format penulisan standar bahasa assembly MCS-51 (pada Rigel ReadS51) :

#include

org 100h

mov p0,#0ffh

mov p1,#0ffh

mov p2,#0ffh

mov p3,#0ffh

;

~ Main Program ~

;

end

Keterangan:

  • #include

mengambil file sfr51.inc pada library program Reads51 yang berguna sebagai referensi alamat memory untuk port, register, akumulator dan lainnya. Dengan ini dalam penulisan program, tidak perlu perintah inisialisasi, perintah yang seharusnya mov 0x80,#ffh dapat ditulis mov p0,#0ffh. Sebenarnya masih banyak lagi file include yang dapat digunakan hanya saja pada penggunaan standar hanya digunakan sfr51.inc atau sfr52.inc. Cat : sfr51.inc (AT89x51), sfr52.inc (AT89x52).

  • org 100h

mempunyai fungsi yang sama dengan perintah a100 pada pemrograman BGC yaitu memulai program dari alamat memori 100h.

  • mov px, #0ffh

men-set suatu port atau berguna untuk mengaktifkan port yang akan digunakan sebagai input maupun sebagai output. Bila hanya ingin menguji sebuah program pada suatu simulasi, perintah ini tidak akan banyak berpengaruh pada hasil output program namun bila ingin diterapkan pada alat nyata, perintah ini wajib disertakan.

 

 

Mikrokontroller MCS-51

Mikrokontroler 8051 merupakan keluarga mikrokontroler MCS-51. Yang termasuk dalam keluarga MCS-51 adalah mikrokontroler 8031 (versi 8051 tanpa EPROM), 8751, dan 8052. Keluarga MCS-51 memiliki tipe CPU, RAM, counter/ timer, port paralel, dan port serial yang sama. Mikrokontroler 8051 diperkenalkan pertama kali oleh Intel corp. pada akhir 1970. Mikrokontroler 8051 merupakan kontroller 8-bit yang mampu mengakses 64 Kbyte memory dan 64 Kbyte data memory (eksternal).

Pada awal perkembangannya, mikroprosesor dibuat berdasarkan kebutuhan aplikasi yang lebih spesifik, dalam hal ini mikroprosesor dibagii menjadi beberapa jenis, yaitu :

  • Mikroprosesor RISC (Reduced Instruction Set of Computing) dan CISC (Complex Instruction Set of Computing). Jenis ini yang digunakan untuk pengolahan informasi dengan perangkat lunak yang rumit dan digunakan untuk kebanyakan PC saat ini.
  • Pengolah Sinyal Digital, DSP (Digital Signal Processor). Memiliki perangkat lunak dan perangkat keras yang ditujukan untuk mempermudah proses pengolahan sinyal-sinyal digital. DSP digunakan pada perangkat audio dan video modern seperti VCD, DVD, Home Theatre dan juga pada kartu-kartu multimedia di computer.Dalam perkembangan yang begitu cepat, batasan-batasan tersebut menjadi kabur, seperti definisi mini, mikro dan mainframe computer. Beberapa mikrokontroller disebutembedded processor, artinya prosesor yang diberikan program khusus yang selanjutnya diaplikasikan untuk akumulasi data dan kendali khusus, serta bias diprogram ulang. Beberapa mikrokontroller modern juga dilengkapi dengan DSP atau terdapat pula mkrokontroler yang tergolong RISC seperti mkrokontroler AVR (Alf (Egil Bogen) and Vegard (Wollan) ‘s Risc processor).

Mikrokontroller adalah suatu chip yang dibuat dengan cirri khasnya, umumnya adalah :

  • Memiliki memori yang relatif sedikit. Penggunaan mikrokontroller untuk keperluan instrumentasi khusus membuatnya tidak efisien jika menggunakan memori yang besar namun tidak terpakai.
  • Memiliki unit I/O langsung. Berbeda dengan mkrokomputer yang unit I/O-nya dapat dikonfigurasi lebih lanjut, mikrokontroller memiliki unit I/O yang terintregasi dan berhubungan langsung dengan mikroprosesornya.

Sedangkan dalam hal aplikasi, mikrokontroller memiliki karakteristik sebagai berikut :

  • Program relatif lebih kecil dari pada program PC.
  • Konsumsi daya kecil.
  • Rangkaian sederhana dan kompak.
  • Murah, karena komponen yang digunakan sedikit.
  • Unit I/O yang sederhana, misalnya keypad, LCD, LED, latch.
  • Lebih tahan terhadap kondisi lingkungan ekstrim misalnya temperatur, tekanan, kelembaban dan sebagainya.

 

Deskripsi Pin pada MCS-51

 

Mikrokontroler AT89S51 memiliki pin berjumlah 40 dan umumnya dikemas dalam DIP (Dual Inline Package). Masing-masing pin pada mikrokontroler AT89S51 mempunyai kegunaan sebagai berikut:

 

  1. Port 0 (Pin 32 sampai 39)

            Port 0 merupakan port dua fungsi yang berada pada pin 32-39 dari AT89S51. Dalam rancangan sistem sederhana port ini sebagai port I/O serbaguna. Untuk rancangan yang lebih komplek dengan melibatkan memori eksternal jalur ini dimultiplek untuk bus data dan bus alamat.

 

  1. Port 1 (Pin 1 sampai 8)          

Port 1 disediakan sebagai port I/O dan berada pada pin 1-8. Beberapa pin pada port ini memiliki fungsi khusus yaitu P1.5 (MOSI), P1.6 (MISO), P1.7 (SCK) yang digunakan untuk jalur download program.

 

  1. Port 2 (Pin 21 sampai 28)

Port 2 ( pin 21-28 ) merupakan port dua fungsi yaitu sebagai I/O serbaguna, atau sebagai bus alamat byte tinggi untuk rancangan yang melibatkan memori eksternal.

 

  1. Port 3 (Pin 10 sampain 17)

Port 3 adalah port dua fungsi yang berada pada pin 10-17, port ini memiliki multi fungsi, seperti yang terdapat pada tabel 1.1 berikut ini :

  • BIT NAME BIT ADDRESS ALTERNATE FUNCTION
  • P3.0  RXD B0h Receive data for serial port
  • P3.1  TXD B1h Transmit data for serial port
  • P3.2  INT0 B2h External interrupt 0
  • P3.3  INT1 B3h External interrupt 1
  • P3.4  T0 B4h Timer/counter 0 external input
  • P3.5  T1 B5h Timer/counter 1 external input
  • P3.6  WR B6h External data memory write strobe
  • P3.7  RD B7h External data memory read strobe

 

  1. PSEN  (Program Store Enable)

Sebuah sinyal keluaran yang terdapat pada pin 29. Fungsinya adalah sebagai sinyal kontrol untuk memungkinkan mikrokontroler membaca program (code) dari memori eksternal. Biasanya pin ini dihubungkan ke pin EPROM. Jika eksekusi program dari ROM internal atau dari flash memori (ATMEL AT89SXX), maka berada pada kondisi tidak aktif (high).

 

  1. ALE (Address Latch Enable)

Sinyal output ALE yang berada pada pin 30 fungsinya sama dengan ALE pada microprocessor INTEL 8085, 8088 atau 8086. Sinyal ALE dipergunakan untuk demultiplek bus alamat dan bus data. Sinyal ALE membangkitkan pulsa sebesar 1/6 frekuensi oscillator dan dapat dipakai sebagai clock yang dapat dipergunakan secara umum.

 

  1. EA (External Access)

Masukan sinyal terdapat pada pin 31 yang dapat diberikan logika rendah (ground) atau logika tinggi (+5V). Jika diberikan logika tinggi maka mikrokontroler akan mengakses program dari ROM internal (EPROM/flash memori). Jika diberi logika rendah maka mikrokontroler akan mengakses program dari memori eksternal.

 

  1. RST (Reset

 

Input reset pada pin 9 adalah reset master untuk AT89S51. Pulsa transisi dari tinggi selama 2 siklus ke rendah akan mereset mikrokontroler.

 

  1. Oscillator

 

yang disediakan pada chip dikemudikan dengan XTAL yang dihubungkan pada pin 18 dan pin 19. Diperlukan kapasitor penstabil sebesar 30 pF. Besar nilai XTAL sekitar 3 MHz sampai 33 MHz. XTAL1 adalah input ke pembalikan penguat osilator (inverting oscillator amplifier) dan input ke clock internal pengoperasian rangkaian. Sedangkan XTAL2 adalah output dari pembalikan penguat osilator.

 

  1. Power

AT89S51 dioprasikan pada tegangan power supplay +5V, pin VCC berad pada pin 40 dan VSS (ground) pada pin 20.

 

Mikrokontroller tidak dapat bekerja bila tidak diberikan program kepadanya, sistem kerja mikrokontroller dapat dirubah setiap saat sesuaii dengan program yang diberikan kepadanya. Instruksi perangkat lunak berbeda untuk masing-masing jenis mkrokontroler.

Mikrokontroller tidak dapat memahami instruksi yang berlaku pada mikrokontroller jenis lain, contohnya Mikrokontroller buatan INTEL memiliki intruksi yang berbeda dengan mikrokontroller buatan ZILOG.

Bahasa pemrograman yang digunakan untuk memprogram MCS51 adalah bahasa assembler, bahasa assembler berkaitan erat dengan bilangan, bilangan tersebut digunakan untuk pemberian alamat pada port dan registry.

 

 

 

 

Arsitektur Mikrokontroler MCS-51

 

Arsitektur mikrokontroler MCS-51 diotaki oleh CPU 8 bit yang terhubung melalui satu jalur bus dengan memori penyimpanan berupa RAM dan ROM serta jalur I/O berupa port bit I/O dan port serial. Selain itu terdapat fasilitas timer/counter internal dan jalur interface address dan data ke memori eksternal.

Blok sistem mikrokontroler MCS-51 adalah sebagai berikut.

 

Salah satu tipe mikrokontroler arsitektur MCS-51 yang banyak digunakan saat ini adalah tipe Atmel 89S51. Tipe ini banyak digunakan karena memiliki fasilitas on-chip flash memory dan In System Programming. Berikut adalah feature-feature untuk mikrokontroler tipe 89S51 buatan Atmel.

·         4K bytes Flash ROM

·         128 bytes RAM

·         4 port @ 8-bit I/O (Input/Output) port

·         2 buah 16 bit timer

·         Interface komunikasi serial

·         64K pengalamatan code (program) memori

·         64K pengalamatan data memori

·         Prosesor Boolean (satu bit – satu bit)

·         210 lokasi bit-addressable

·         Fasilitas In System Programming (ISP)
MEMORY MAP MIKROKONTROLER MCS-51

 

 

 
PENJELASAN FUNGSI PIN MIKROKONTROLER MCS-51

IC mikrokontroler dikemas (packaging) dalam bentuk yang berbeda. Namun pada dasarnya fungsi kaki yang ada pada IC memiliki persamaan. Gambar salah satu bentuk IC seri mikrokontroler MCS-51 dapat dilihat berikut.

 

 

Berikut adalah penjelasan fungsi tiap kaki yang biasa ada pada seri mikrokontroler MCS-51.

A. Port 0
Merupakan dual-purpose port (port yang memiliki dua kegunaan). Pada desain yang minimum (sederhana) digunakan sebagai port I/O (Input/Output). Pada desain lebih lanjut pada perancangan dengan memori eksternal digunakan sebagai data dan address yang di-multiplex. Port 0 terdapat pada pin 32-39.

B. Port 1
Merupakan port yang hanya berfungsi sebagai port I/O, kecuali pada IC 89S52 yang menggunakan P1.0 dan P1.1 sebagai input eksternal untuk timer ketiga (T3). Port 1 terdapat pada pin 1-8.

C. Port 2
Merupakan dual-purpose port. Pada desain minimum digunakan sebagai port I/O. Pada desain lebih lanjut digunakan sebagai high byte dari address. Port 2 terdapat pada pin 21-28.

D. Port 3
Merupakan dual-purpose port. Selain sebagai port I/O juga mempunyai fungsi khusus yang ditunjukkan pada tabel berikut.

PIN FUNGSI KHUSUS
P3.0
P3.1
P3.2
P3.3
P3.4
P3.5
P3.6
P3.7
  RXD ( serial input port )
TXD ( serial output port )
_INT0 ( external interrupt 0 )
_INT1 ( external interrupt 1 )
T0 ( timer 0 external input )
T1 ( timer 1 external input )
_WR ( external data memory write strobe )
_RD ( external data memory read strobe )

E. PSEN (Program Store Enable)
PSEN adalah kontrol sinyal yang mengijinkan untuk mengakses program (code) memori eksternal. Pin ini dihubungkan ke pin OE (Output Enable) dari EPROM. Sinyal PSEN akan 0 pada tahap fetch (penjemputan) instruksi. PSEN akan selalu bernilai 0 pada pembacaan program memori internal. PSEN terdapat pada pin 29.

F. ALE (Address Latch Enable)
ALE digunakan untuk men-demultiplex address dan data bus. Ketika menggunakan program memori eksternal port 0 akan berfungsi sebagai address dan data bus. Pada setengah paruh pertama memory cycle ALE akan bernilai 1 sehingga mengijinkan penulisan alamat pada register eksternal dan pada setengah paruh berikutnya akan bernilai satu sehingga port 0 dapat digunakan sebagai data bus. ALE terdapat pada pin 30.

G. EA (External Access)
Jika EA diberi masukan 1 maka mikrokontroler menjalankan program memori internal saja. Jika EA diberi masukan 0 (ground) maka mikrokontroler hanya akan menjalankan program memori eksternal (PSEN akan bernilai 0). EA terdapat pada pin 31.

H. RST (Reset)
RST pada pin 9 merupakan pin reset. Jika pada pin ini diberi masukan 1 selama minimal 2 machine cycle maka system akan di-reset dan register-register internal akan berisi nilai default tertentu dan program kembali mengeksekusi dari alamat paling awal.

I. On-Chip Oscillator
Mikrokontroler MCS-51 telah memiliki on-chip oscillator yang dapat bekerja jika di-drive menggunakan kristal. Tambahan kapasitor diperlukan untuk menstabilkan sistem. Nilai kristal yang biasa digunakan pada 89S51/89S52 adalah sekitar 12 MHz, dan maksimum sampai 24 MHz. On-chip oscillator tidak hanya dapat di-drive dengan menggunakan kristal, tapi juga dapat digunakan TTL oscillator.

J. Koneksi Power
Mikrokontroler biasanya beroperasi pada tegangan 3.3 volt atau 5 volt (tergantung serinya). Pin Vcc terdapat pada pin 40 sedangkan Vss (ground) terdapat pada pin 20.

 
Sumber Referensi :
https://gerbangsirkuit.wordpress.com/2008/11/28/pengantar-mikrokontroler-mcs-51-at89s5152/

Leave a Reply